My Blog List

  • Paid Writing Jobs - 3 Online Writing Jobs You Begin Today - Recession-Proof Are Employed By AllAre you stuck at about a job that does not pay enough to cover all of the expens...
  • Menikmati Keindahan Tanah Papua - Pernah berkunjung ke wilayah timur Indonesia, Jayapura? Kota Jayapura, Papua pulau paling timur Indonesia ini memiliki keindahan alam yang tersembunyi dan ...

Kontroversi Nama Panggilan

Sebagai makhluk sosial, tidak akan ada manusia yang dapat hidup tanpa memiliki teman, sodara, ato orang tua. Nah, yang terakhir ini mutlak harus ada, kalo kagak darimana lu munculnya? :D

Namun ada sedikit masalah yang harus "dipermasalahkan" dalam urusan pertemanan ini. Terutama dalam hal konsep "panggil-memanggil" >> ngomong apa seh ne :D


Gini deh, gw kan orangnya paling doyan manggil pake kata terakhir dari namanya. Contoh kalo nama gw sendiri, Miftah, bakal gw panggil "tah".. Pokoke patahan kata belakangnya aja >> tambah absurd aja neh penjelasannya T.T

Langsung aja deh gw kasih orang yang berhak disalahkan atas kesalahan ini.

ne bocah hampir gw panggil "ki" sebelum dia buru2 bikin nama panggilan sendiri "neng" :D
kan mantep tuh dipanggil "ki" model "Aki-aki" gitu deh :D

dengan nama milis "Pege", gw dengan totalitas mikir ne bocah cowok. waspadalah, waspadalah

oke, kalo yang ini, ampe sekarang gw masih manggil ne bocah dengan panggilan "de", mungkin orang tuanya pengen anaknya ngerasa muda terus kali yak ==a

ne bocah paling absurd, dengan sewena-wena pengen dipanggil "jeng" wtf? tapi pasrah juga seh manggil dia "jeng", coz emang namanya gitu T.T

beda dengan panggilan "de" sebelumnya biar keliatan lebih imut, ne bocah malah kesannya pengen ditakuti semua orang, panggilan "bang" jadi momok tersendiri di kelas gw, sebelum akhirnya kesepakatan kelas mengganti nama panggilannya dengan "babun" :D

sebelum mengejeknya marilah kita doakan ne bocah dulu semoga cepet sembuh dari penyakitnya. berdo'a, dimulai..
. . .
oke, gw ga habis pikir ne bocah dinamain gini, tapi panggilan ini emang panggilan keseharian dari dia, "bagus" >> seneng amat ne bocah dipanggil gini tiap hari T.T

ne bocah juga songong. mendeklarasikan diri pengen dipanggil "ka", kesannya jadi dia sendiri yang tua T.T beruntungnya gw yang tau dia seorang kaskuser, jadi gw panggil aja "gan" :D

ne cewe sok-sok-an jadi cowo. tapi itu emang maunya kita seh :D
panggilan "pa" melekat ma ne bocah hingga kini :D

ortunya mungkin pengen anaknya dipanggil dengan panggilan keibuan kali yak, panggilan "ma" ga lepas dari orang2 disekitarnya, kecuali gw yang kini nyoba manggil dia dengan panggilan "say" ==a

sama ama yang di atas, dipaksa ber-mode keibuan neh bocah, ampe saat ini gw masih manggil "ma" ama neh bocah

Gimana? Absurd semua kan neh anak :D

Anda mungkin juga punya temen yang panggilannya khas kayak gini, siapakah dia? :)

11 comments:

  1. panggilan saya ze'
    karena berwajah boros sering dipanggil 'kaze' (kaka ze') padahal dalam bahasa jepang kaze adalah angin.

    ReplyDelete
  2. Jadi keinget komik Jepang *angguk2 pala

    ReplyDelete
  3. panggil aku Tea aja (baca: Ti) Kependekan dari Resti.. tapi kalau ditulis harus "Tea" karena suka banget sama teh *halaahh...*

    ReplyDelete
  4. kalo namanya petit? dipanggil apa? :D

    ReplyDelete
  5. @ Resti, Gimana kalo gini [Rest-Tea] >> Teh untuk yang lagi istirahat :D
    @ Tukang Colong, ==a

    ReplyDelete
  6. pnggln ndri'y bkn "tah" deh,pi.....*slkn buat pngakuan ndri za,,

    ReplyDelete
  7. wkwkw aya aya wae
    asal namanya jangan diganti aja..
    g boleh tu..kasian emaknya :D

    ReplyDelete
  8. nggih kang, kalo ampe harus ganti nama aslinya seh malez, malez bikin bubur merahnya :D

    ReplyDelete

Please NO JUNK and SPAM. Link included into SPAM.