My Blog List

Tukang Kredit

Keterkekangan kita pada rutinitas terkadang membuat kita lupa hal tentang kita sendiri. Siapa diri kita sebenarnya, siapa saja orang yang benar - benar kita butuhkan, apa tujuan hidup kita.

Siang itu, di warteg yang sudah menjadi langgananku, dengan semangat menggebu ku habiskan makanan yang telah ku pesan. Penat ditambah lapar yang amat membuat tubuh ini meminta dengan segera pengganti energi yang telah dikeluarkan setengah hari ini.

Tak ada hal yang istimewa saat itu. Konsentrasi tetap ku pusatkan pada makanan yang telah ku pesan.

Kemudian orang itu datang.

Seorang pria berjaket hitam yang membawa tas kecil bersamanya.

Kehadirannya tak kuketahui, namun suara ibu pelayan warteg yang terdengar tidak biasa, membuatku ogah2an menengokkan wajahku pada sosok itu.

Dia di sebelah kananku. Dipisahkan satu bangku kosong tepatnya.

Ibu pelayan warteg rupanya bertanya mengenai sisa hutang dari barang yang dikreditnya dari pria itu. Dengan suara cukup keras, nampaknya itu bukan sebuah percakapan yang biasa.

Sembari melanjutkan menikmati santap siang, ku tetap mendengarkan percakapan mereka. Namun yang terdengar olehku hanya percakapan dari satu sisi saja. Sang pria sepertinya tidak meladeni apa yang ditanyakan ibu pelayan warteg.

Penasaran, ku tengokkan wajah ini dengan sempurna pada pria tersebut. Wajahnya menghadap ke arah jalanan, sehingga sulit bagiku melihatnya.

Namun ada suara yang bisik - bisik terdengar. Dia berbicara dengan pelannya, sehingga dengan suara keras ibu pelayan warteg kembali menanyakan apa yang telah dikatakannya. Sepertinya pria tersebut masih baru, hingga masih belum berani bersuara keras pada orang yang dikreditkannya.

Dalam hati ku berkata, untuk kalangan penagih kredit-an seperti dia, dia benar2 tidak bisa memposisikan diri. Pembicaraan normal saja suaranya tidak terdengar, bagaimana bila ada pelanggannya yang menunda2 pembayaran kreditnya.

Namun dengan segera ku berujar istigfar. Makanan yang masih setengah piring, ku habiskan dengan perlahan. Kemudian segera ku pulang ke kost.

Mengambil handphone, ku ketik:

Bi, itah bangga ma abi

Mi, itah sayank ma umi

Kemudian dengan segera ku ambil wudhu dan shalat Dzuhur.

Ayah dan Ibu ku juga dulu seorang tukang kredit. Aku pernah hidup dari hasil tagihan kredit-an.

22 comments:

  1. selalu berucap syukur adalah salah satu tanda keimanan seseorang, alhamdulillah saya bisa mengenalmu :)

    ReplyDelete
  2. hihi aku langsung berkaca-kaca liat isi sms-nya :')

    ReplyDelete
  3. hmmm...
    Tulisanmu membuatku langsung menggerakkan jemariku ke tuts HP.

    Ibu, aku kangeeen....
    Bapak, smoga kau tenang di sana...

    Thank bro...

    ReplyDelete
  4. For all, kita punya cara sendiri2 untuk bersyukur kepada-Nya.. Thanks semuanya..

    ReplyDelete
  5. Menjadi orang baik dalam peran apa pun selama halal :)

    ReplyDelete
  6. Mudah2an bisa jadi seperti apa yang dikatakan Kang Achoey, amin..

    ReplyDelete
  7. salut!

    salam

    http://thomasandrianto.wordpress.com/2010/04/24/naikin-abg-cuma-rp-2000-berminat/

    ReplyDelete
  8. bluemenyukai postinganmu ini
    salam hangat dari blue

    ReplyDelete
  9. luar biasa..
    jadi teringat perjuangan orang tua saya..
    semangat mas miftah!!!

    ReplyDelete
  10. Mungkin gak salah kalau kita hidup dari hasil kreditan... toh juga meringankan beban orang yang memang butuh barang tertentu...

    asal jangan ada sangkutan riba aja...

    ReplyDelete
  11. Fenomena kredit sudah menjadi hal yang lumrah terjadi, terlepas dari benar atau tidaknya jika dipandang dari sudut tertentu. BErbanggalah jika orang tua anda ternyata memang bisa memanage keuangan dengan baik sehingga bahkan tidak sampai berurusan dengan yg namanya kredit. btw, koment anda di blog saya sudah saya reply....cek aja.salam

    ReplyDelete
  12. emang susah2 gamapang sih jadi tukang tagih gitu... *mengingat uang arisan*

    ReplyDelete
  13. boleh comment gak nih??
    tak sangka hidup di awal rumah tangga memang berliku, berusaha mandiri dengan jerih payah sendiri. semoga dengan mengingat ini, a itah bisa semakin mencintai abi dan umi.

    commentnya mo ga di post-in jg ga pa..
    yang penting a dah baca.. :D
    semangat ya...

    ReplyDelete
  14. Thanks buat semua dukungannya.. T.T

    ReplyDelete
  15. salam..ane berkunjung lagi...

    ReplyDelete
  16. nyante aja gan, terusin berkunjungnya :p

    ReplyDelete

Please NO JUNK and SPAM. Link included into SPAM.