My Blog List

  • Paid Writing Jobs - 3 Online Writing Jobs You Begin Today - Recession-Proof Are Employed By AllAre you stuck at about a job that does not pay enough to cover all of the expens...
  • Menikmati Keindahan Tanah Papua - Pernah berkunjung ke wilayah timur Indonesia, Jayapura? Kota Jayapura, Papua pulau paling timur Indonesia ini memiliki keindahan alam yang tersembunyi dan ...

Oh Ini Toh Mayonaise . .

Agak mirip kayak gini makanannya, cuma pake ayam.

Sebagai mahasiswa perantau, selain memiliki niat yang baik untuk belajar dengan giat, saya juga memiliki keinginan untuk mengetahui semua hal yang berkaitan dengan daerah dimana saya terdampar.

Setelah dengan sukses berkeliling di Perumahan Dosen IPB Sindang Barang, yang mana bukan hanya Sindangbarang I ataupun II yang letaknya cukup berjauhan, namun saya berhasil mengelilingi semuanya plus beberapa perumahan lainnya dan perumahan penduduk umumnya selama kurang lebih 3 jam. Lebih tepatnya jalan kaki.

Jalan kaki?! Yapz, so what? Baca disini [http://antisimpel.blogspot.com/2009/04/tragedi-sindang-barang-1.html] buat tahu postingannya.

Juga dengan sukses berjalan Pasar Anyar - Babakan Raya selama 2 jam gara - gara kehabisan ongkos,

Kini, sekitar dua minggu lalu, saya berhasil mencicipi makanan yang belum pernah saya cicipi, bukan khas Bogor seh, tapi ga pa.


Dan di Hok* Hok* b*nto lah saya terdampar dengan muka bernafsu, ditraktir seh :D
Perlu diingat, saya belum pernah makan makanan yang begituan! Sama sekali! Selain karena terlihat kurang menarik, kondisi dompet pun tidak memungkinkan [alasan yang terakhir lebih dapat dipertanggung jawabkan].

Saat ditanya oleh teman yang dengan sarapnya mentraktir saya, "Mau yang mana lu?"
Saya : *bengong. "Lu mau yang mana?"
Temen Saya [TS] : "Hmm, gw ambil paket 1 aja deh. Lu?"
Saya : "Samain."
Sang Pelayan : "Maaf mas, paket 1 ma 2 udah abiz, tinggal yang 3 ma 4, gimana?"
TS : "Wah, yang mana ya.. Lu yang mana tah?"
Saya : *bengong. "Lu mau yang mana?"
TS : "Hmm, gw yang paket 4 aja deh"
Saya : "Samain."

Sakit ni anak, udah tahu saya kagak kenal ma makanan kayak gini, mestinya tinggal kasiin aja apa yang dia mau bayarin, bikin outer handsome [lawan inner beauty] saya terancam punah.

Saat duduk.

Saya : "Kok kursinya kayu ya?"
TS : "Emang gini dari dulu juga."

Yang ada di pikiran saya, mungkin ini adalah bagian penghematan dana logistik yang kurang diperlukan. Melihat dari tetap banyaknya manusia yang juga mengantri makan disini, ini jadi masuk akal.

Saat melihat makanan yang telah tersaji,

Saya : "Ini apaan?" *sambil nunjuk cairan putih.

Ni cairan lebih mirip koloid yang menutupi sayuran yang sumpah rasanya mentah abiz. Rasa sayuran mentah kayak gini kayaknya beda dari yang di warung - warung, dimana saya juga sering membeli makanan yang terdiri dari sayuran mentah yang diberi bumbu mirip ketoprak gitu, tapi saya lupa namanya. Jujur, buat saya, sayuran mentah diluar lebih mantap rasanya dibanding disini.

TS : "Mayonaise."

Saya : "Oh ini toh yang dinamakan mayonaise."

Saat akan mencicipi, lho mana sendoknya?

Saya : "Makan pake apa kita, kagak dikasih sendok kayak gini, pake tangan gitu?"
TS : "Tuh ada sumpitnya."

Berasa sudah cukup bego di depan orang banyak, dengan tetap cool saya coba bagi dua sumpit sekali pakai tersebut, klak! Anjrit, malah kagak sempurna patahnya, cuma patah setengah kayak gitu, kampung!

Dan sumpah, makan nasi pake sumpit adalah ide buruk buat orang Indonesia, serasa makan disuapin orang idiot sedunia. Sekalinya dengan cool berhasil menjepit nasi, yang nyampe mulut cuma beberapa butir.

Oh ya, buat saya juga mayoinase adalah bumbu terburuk yang pernah ada, masih lebih enak sambel balado. Dan sama seperti pacar saya yang bersekolah di perhotelan yang anti mayonaise dan salad gara - gara sempat muntah gara - gara makan kayak gitu [katanya], saya juga langsung merasakan perut mual - mual, namun, karena ini adalah makanan traktiran, so dengan semangat saya mencoba mengakali supaya bisa makan semuanya. Dan inilah cara saya,

Lapisin lagi mayonaise ma saos, malah banyakan saosnya kayaknya mah, so rasa mayonaisenya udah ilang :D

Merdeka!!

Mencoba makanan kayak gini, yang bisa saya simpulkan adalah, dengan kantong mahasiswa udik pas - pasan macam saya namun berhasrat mencoba, saya himbau untuk jangan dekati tempat makan kayak gini, karena jujur selain makanan yang disajikan kurang mantap diselera, juga terasa kurang menyenangkan. Terbukti setelah menghabiskan jatah sendiri, saya juga membantai jatah temen, plus pas nyampe kost langsung nyari makanan di warung. :D

Sumpah, kurang abiz!

Selain itu sepertinya orang tua saya tidak pernah memberi tahu pada anaknya ini bahwa dia mengidap alergi sesuatu yang mahal.

Hingga pada saat dibelikan pakaian yang mahal [katanya seh nyampe 200 ribu] oleh paman, cuma sekali dipakai, merasa kurang nyaman aja dipakai. Sedangkan saat dibelikan kaus seharga 25 ribu [katanya] dan celana pendek seharga 10 ribu [katanya juga] oleh umi [ibu] ku tercinta, sampe saat ini masih dengan semangat dipakai,

pokoke ibu emang yang paling tau tentang kita :D

Mungkin alergi ini juga berlaku pada makanan mahal.. :D

Ada yang punya pengalaman macam saya? Ato setidaknya punya alergi macam saya? :D

5 comments:

  1. aku suka banget dengan mayonaise dan ebikatsu di hokb**
    tapi tetep lebih asyik makanan kampung
    :)

    ReplyDelete
  2. Anjrit. . . .
    dasar kampungan. . . .ujang ujang .. .
    nyengitaken banget seh. . .????
    so far. . .so good lah. . .
    kembangkan Jang. ..

    [ Titin , SEPATU ]

    ReplyDelete
  3. @ Titin, Mang lu kagak gitu tin :D

    ReplyDelete

Please NO JUNK and SPAM. Link included into SPAM.